Rail (part 2)

—-Seminggu kemudian—-

Aku membuka mataku. Mengerjapkannya beberapa kali untuk mengumpulkan kesadaran. Oh…  ternyata surga tempatnya seperti ini. Sama saja seperti di dunia, tidak ada yang istimewa.

“Hi”, kata seseorang yang memakai mantel hitam serta tudung yang ada di kepalanya. Kurasa dia adalah malaikat pencabut nyawa.

“Oh… jadi kau yang mencabut nyawaku. Terimakasihyah”, aku tersenyum tulus di depannya. Aku  senang  bisa  meninggalkan  dunia  ini  tanpa  harus  melakukan  hal  bodoh   seperti  bunuh  diri.

“Hahaha  kau  ini  lucu  sekali!”,  aku  mengernyitkan  dahiku,  apa  maksudnya  dia  tertawa  seperti  itu.  Dia  memang  malaikat  pencabut  nyawa  kan.

“Aku  ini  Javes.  Aku  bukan  malaikat  pencabut  nyawa.  Dan  kau  masih  hidup”,  sepertinya dia  bisa  membaca  pikiranku.  Kupikir  aku  sudah  meninggal,  padahal  aku  sudah  senang  sekali.

“Javes?”

Tiba  tiba  ibuku  masuk  ke  ruangan  ini,  “Sayang,  kau  sudah  bangun.  Bagaimana  keadaanmu?”,  ibuku  langsung  memeluk  tubuhku.  Aku  rindu  pelukan  hangat  ini,  sudah  lama  aku  tidak  mendapatkannya.

“Aku  baik  kok  mah”  kataku  tersenyum  tipis.

Ibu  melepaskan  pelukannya  dari  tubuhku,  “Kamu  mulai  dari  sekarang  diantar  dan  dijemput  saja  yah”

“Nggak  usah,  aku  lebih  suka  naik  kereta.  Kalo  naik  mobil  pasti  butuh  waktu  yang  lama untuk  pergi  ke  sekolah”

“Tapi  kamu  gak  takut  kalau  kejadian  seperti  seminggu  yang  lalu  terulang?”

“Nggak  kok,  lagian  kan  gak  semua  kereta  tingkat  keamanannya  rendah”

“Ya  sudah  kalau begitu,  mama  gak  bisa  maksa”

Kurasa  sudah  cukup  lama  aku  mendiamkan  Javes,  “Mah,  kenalin  itu  Javes”,  aku  menunjuk  ke  arah  Javes  yang  ada  di  samping  ibuku.  Ibuku  langsung  menoleh  ke  samping,  “Oh,  hai  javes”  ibuku  tersenyum  aneh  di  hadapannya.  Mungkin  karena  penampilannya  yang  aneh.

“Sayang,  mama  keluar  dulu  yah.  Mama  mau  beli  makanan,  tadi  mama  lupa  beliin  hehehe”

“Oh  ok,  dah  mah”,  aku  melambaikan  tangan  saat  ibuku  keluar.

“Dia  tidak  melihatku”,  kata  Javes  saat  ibuku  sudah  keluar.

“Bagaimana  kau  tahu?”

“Aku  ini  kan  arwah”

“Apa  ??!!!??”,  aku  langsung  kaget.  Bagaimana  bisa  aku  mendapatkan  pengalaman  horror seperti  ini.

“Kau  jangan  bohong.  Kalau  kau  arwah,  pasti  aku  juga  tidak  bisa  melihatmu”,  aku mencoba  berpikir  dengan  akal  sehatku.

“Dasar  kau  ini!,  masa  kau  tidak  ingat  aku  siapa?”

“Memangnya  kita  pernah  bertemu?”

Ia  membuka  tudung  yang  ada  di  kepalanya,  “Apa  kau  sekarang  mengingatku?”

“Yak!,  sekarang  aku  ingat!.  Kau  yang  tiba  tiba  memelukku  dari  belakang!”

“Yap,  tepat  sekali!.  Maafkan  aku  atas  kejadian  itu”

“Tak  apa  apa,  kan  kau  saat  itu  sedang  mabuk-mabukkan.  Lalu,  kalau  kau  arwah,  kenapa kau  bisa  menyentuhku  dan  mabuk  mabukkan?”

“Saat  itu  aku  masih  hidup.  Tapi  saat  kau  melihatku  di  stasiun  selanjutnya,  aku  sudah meninggal”

Aku  menggaruk  tengkuku  yang  tidak gatal.

“Kau  tidak  usah  takut  denganku”

“O….k”  kataku  ragu  dan  masih  menggaruk  tengkukku.

“Senang  bisa  bertemu  denganmu”  ia  bersalaman  denganku.

Aku  membalas  uluran  tangannya,  “Ehm…  tunggu!  Kau  kan  sudah  menjadi  arwah, tapi kenapa  kau  bisa  menyentuhku?”  kami  masih  saja  bersalaman.

Ia  melepaskan  tangannya  dari  tanganku,  “Oh  iya,  aku  lupa  menjelaskannya”

“Lupa  menjelaskan  apa?”

“Arwah  itu  makhluk  yang  istimewa.  Dia  bisa  menentukan  dirinya  ingin  seperti  apa?”

“Maksudnya?”

“Aku  bisa  menampakkan  diriku  atau  tidak.  Bisa  menyentuh  sesuatu.  Bisa  membuat  manusia  bisa  menyentuhku  atau  tidak.  Bahkan  aku  bisa  berenang”

“Oh..”  aku  bingung  harus  bereaksi  seperti  apa.

“Maukah kau menjadi temanku?” ia tersenyum kepadaku, menunjukkan kelingkingnya ke depan wajahku

“Tentu saja” aku menautkan jari kelingku di kelingkingnya lalu tersenyum.

Ini saatnya aku pulang ke rumah, setelah aku berada di rumah sakit sampai dua minggu.

“Senangnya bisa pulang ke rumah” aku merapikan baju dan memasukannya ke dalam koper.

“Tapi sayang orang tuaku tidak bisa melihat kepulanganku, mereka masih sibuk dengan pekerjaannya” aku menundukkan kepalaku, menatap kosong koper yang terbuka yang terisi oleh baju baju ku selama aku ada di rumah sakit.

“Janganlah sedih, mereka kan mencari nafkah untukmu” Javes mengusap rambutku dengan lembut.

Aku menoleh ke arahnya yang ada di sampingku,” terima kasih yah” kuberikan senyum tulus padanya.

“Nyamannya” aku langsung merebahkan tubuhku di atas kasur. Mengelus kasur tersebut.

Javes duduk di pinggir ranjang, ia melihat sekeliling kamarku, “Wah…. kamarmu besar sekali” mulutnya menganga.

“Terima kasih” aku menunjukkan awkward laugh ku karena bingung harus bereaksi seperti apa. Sementara mulutnya masih menganga. Berkelut dengan kekagumannya.

“Ternyata kau belum mati ?” kata Deutro saat aku memasuki gerbang sekolah.

“Ternyata kalian belum berubah, masih suka mengangguku” jawabku asal.

“Ternyata kau masih punya nyali yah untuk melawan kami” Demitri melipat tangannya di dada

“Memangnya kalian siapa sampai aku harus takut pada kalian?” tantangku pada kalian.

“Ternyata anak ini makin kurang ajar yah” deutro menepuk nepuk puncak kepalaku. Otomatis, aku langsung mengibaskan tangannya dari puncak kepalaku.

“Maaf, aku tidak bisa berlama lama disini” kataku ketus pada mereka. Aku pun langsung pergi meninggalkan mereka.

*Author pov*

“Sudah.. sudah.. kau tidak usah mengejarnya” deutro menarik tangan demitri

“Memangnya kenapa?” demitri mengernyitkan dahinya.

“Aku punya rencana bagus untuknya” ia menyunggingkan senyum liciknya.

“Ayo cepat!” deutro mengedarkan pandangannya ke seluruh ruangan kelas.

“Iya, sabar.. sabar..” ia masih menaburkan bubuk ke dalam makanan Cella.

“Ok, selesai” ia memasukkan tempat makanan Cella ke dalam tas Cella.

“Ya sudah, ayo kita pergi. Nanti ketahuan” Deutro dan demitri langsung pergi dari kelas Cella.

Aku membuka bekalku. Kali ini menunya boleh juga, nasi goreng. Rasa dari nasi goreng bibi memang tidak perlu diragukan. Selalu enak.

Tapi sepertinya ada yang aneh dari masakan ini. Masakan bibi memang enak seperti biasa, tapi kenapa perutku ini rasanya tidak bisa menerimanya yah.

“Aish…” aku memegang perutku, menenggelamkan kepalaku di atas meja.

“Akhirnya selesai juga” aku memegang perutku, setelah aku mengeluarkan racun racun yang ada di dalamnya. Aku memutar knop pintu kamar mandi, kenapa pintunya tidak bisa dibuka?. Aku terus memutar knop pintu, tapi pintu ini tetap tidak bisa dibuka, “TOLONG!!!” aku terus memutar knop pintu dan menggedor gedor pintu.

Siapapun, tolong bantu aku. Lalu tiba tiba lampu kamar mandi mati. Kurasa aku tahu siapa yang berbuat ini, “Demitri!! Deutro!! Tolong buka pintunya!!” aku terus menggedor gedor pintu. Aku menendangnya berkali kali.

“Siapapun yang ada di luar tolong aku!!” aku berteriak dari dalam. Aku benar benar takut. Aku membelakangi pintu toilet, lalu tubuhku merosot ke lantai aku meringkukkan tubuhku ke lututku menangis sekeras-kerasnya, “Tolong….” kataku lirih.

Tiba tiba ada seseorang yang mendobrak pintu dari luar. Aku langsung menengok ke arahnya, tiba tiba saja dia memelukku, “Kau tak apa ?” katanya sambil mengusap ngusap pundakku.
“Tentu saja tidak” kataku sambil menangis.
“Kau sekarang tak perlu takut, ada aku”

*Author pov*

Saat memeluk Cella, mata Javes berubah menjadi merah menunjukkan betapa dia marah pada pelaku tersebut.

TBC

Cerita 100% asli buatan saya, kalau ada kesamaan itu hanya kebetulan saja ^.^. Jangan lupa tinggalkan saran, kalau suka vote lah :v.

Entah kenapa gua ngebayangin kai-exo cocok meranin tokoh Javes yah >.<

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s